Kembali Merugi, CEO Uber Akui Era Bakar Duit Startup Sudah Berakhir

JS NEWS – Perusahaan penyedia aplikasi transportasi online Uber melaporkan kerugian mencapai 8,5 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 116,2 triliun (kurs Rp 13.673 per dollar AS) sepanjang tahun 2019 lalu.

Adapun untuk kuartal IV 2019 saja, Uber menderita kerugian mencapai 1,1 miliar dollar AS.

Dilansir dari CNN, sebelumnya Uber menciptakan ‘tren’ mengumpulkan dana miliaran dollar AS dari investor dan ‘membakarnya’ guna mengejar pertumbuhan yang pesat di seluruh dunia.

Namun, kini Uber tampaknya sudah menyadari bahwa era bakar duit sudah berakhir dan pendekatan bisnis harus diubah.

“Kami menyadari bahwa era pertumbuhan dengan segala upaya sudah berakhir. Di dunia di mana investor semakin menuntut tidak hanya pertumbuhan, namun juga pertumbuhan beserta laba, kami dalam posisi yang baik untuk menang dengan inovasi yang berkelanjutan, eksekusi yang baik, dan skala platform global yang tak tertandingi,” kata CEO Uber Dara Khosrowshahi.

Baca Juga : Apakah Era Bakar Uang Startup Telah Usai?

Dalam konferensi video dengan para analis, para petinggi Uber mengemukakakan ekspektasi dalam mencapai laba pada akhir 2020. Sebelumnya mereka menyebut Uber akan mencapai laba pada tahun 2021.

Sejak melantai di bursa pada Mei 2019 lalu, Uber menderita kerugian 1 miliar dollar AS atau lebih dalam setiap kuartal. Ini termasuk kerugian terbesar, yakni 5,2 miliar dollar AS pada kuartal II 2019.

Dari angka kerugian tersebut, sebesar 3,9 miliar dollar AS terkait dengan beban penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO).

Adapun kerugian Uber pada kuartal IV 2019 merepresentasikan kenaikan 24 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Namun demikian, Uber membukukan pendapatan 4 miliar dollar AS pada kuartal IV 2019, melonjak 34 persen dibandingkan kuartal IV 2018.

SUMBER